Sampai umur berapa anda akan hidup?

Nggak kok, sumpah, saya ga berbicara sama yang diatas, saya cuma iseng aja ketemu situs ini, didalemnya ada kalkulator buat ngitung usia kita sampai berapa, cukup dengan jawab pertanyaan yang ada, pertanyaannya lumayan banyak dan berbahasa inggris, yang ga ngerti bahasa inggris, mending jangan, ntar tambah pusing, kalau udah pusing dekat dengan kematian,hehe… :)) :P

Dan inilah hasil untuk diri sayah

Lanjutkan membaca Sampai umur berapa anda akan hidup?

Saya butuh komputer, bukan mesin desain

Kemarin, saya sempat ke kantor Dinas Pendidikan untuk ambil softcopy formulir pendaftaran Olimpiade Karya Tulis se-kota Bandung(Oh,ya saya terpilih menjadi peserta lomba karya tulis lho,hehehe… :P ). Sebenarnya lombanya start dari awal bulan maret kemarin, cuma formulirnya baru diambil sekarang.

Sampai disana saya ketemu dengan ibu-ibu tua, entah siapa namanya. Terjadilah percakapan berikut..

Lanjutkan membaca Saya butuh komputer, bukan mesin desain

Welcome to my iBook, Leopard n Ubuntu!

Berhubung selama seminggu ini gw masuk siang karena mid-test, jadi tadi pagi gw sengaja ke ITB(Buat ketemu ayah gw) , gw dateng kesana karena minta tolong gw buat upgrade MacBook Pro-nya¬† ke Mac OS X Leopard, Ya, dia beli OSnya(10.5.1) yang Family Pack, padahal dia cuma punya satu Mac(dua ma punya gw), tapi beli yang family pack(5user)kelebihan kan? Ayah yang aneh,hehe… :P

Sebelumnya gw belum pernah install Leopard, tapi gw pikir sama ajalah, seperti biasa, backup data dulu ke HardDisk Eksternal, lalu restart Mac, masukkan DVD installer ke SuperDrive MacBook, Tahan tombol “C” untuk instruksi agar Mac dapat boot dari DVD Installer, Sebelumnya gw format startUp disk-nya, buat lagi yang baru, soalnya babeh minta 2 partisi, jadi gw buat lagi StartUp Disk-nya, buat lagi 1 partisi HFS+ buat data, tunggu sampai installasi selesai, Lalu restart lagi Mac-nya,¬† Isi informasi User.. Selesai.. Ternyata gampang juga :D dan ternyata enak juga pake Leopard Secara, MacBook Pro Getoh… :P

Ternyata masih ada empat lisensi lagi, dan(beruntungnya) gw dikasih satu,hehe.. Ayah yang baik :P . Langsung aja gw keluarin iBook dari tas, selamatkan data, install leopard dengan cara seperti diatas(males nulisnya lagi,hehe :P). Cuma proses installasi agak sedikit lebih lama daripada waktu install di MacBook ayah, Hmm….

sambil nunggu bisa ngenet di MBP ayah gw :D

Setelah menunggu, sambil ditemani¬† dengan MacBook Pro ayah gw + Pocari Sweat + Cokelat Cha-Cha + Akses WiFi dari ITB.. Akhirnya.. Selesai juga installasi-nya… Cihuyy!! :D

Cihuyy… Leopard-nya berhasil :P

Jreeeengg!!! Akhirnya terinstall juga si Kucing Garong Leopard ini di iBook gw,hehe… Memang sih, ga secepat Di MacBook Pro,tapi ga terlalu lambat juga kok, wong RAMnya 1GB,hehe.. Ada duwit mau upgrade lagi jadi 1.5GB ah :D

Tadi di lab ITB, sempet ketemu ma CD Ubuntu 7.04 for PowerPC, dan kebetulan di iBook gw masih ada space 10GB(belum dipartisi), gw install aja langsung,hehe.. Seperti biasa, Klik Install di LiveCDnya, Next..Next..Bla-bla-bla.. Finish :D Akhirnya setelah CD dikeluarkan dan Mac di restart, masuk ke Ubuntu, dan jreeng lagi… Tampilan Login Screen Ubuntu dengan nuansa cokelat ;)

Login Screen Ubuntu, ga ada bedanya sama yang versi x86

Desktop Effect-nya ga jalan :(

Cuma sayang bgt nih, Fasilitas Desktop Effect ga ada(atau mungkin ga jalan), Tapi modem,ethernet,AirPort,Keyboard,TrackPad semuanya ga ada masalah, USB Mouse langsung terdeteksi, FlashDisk? Terdeteksi juga dan langsung mount.. Pokoknya Ubuntu Keren lah.. Salut gw :)

Akhirnya gw pulang ke rumah dengan laptop iBook yang sudah terinstall Leopard dan Ubuntu 7.04,hehehe… Senangnya :D

Sekarang tinggal belajar buat persiapan mid-test nanti siang, udah itu mandi soalnya gw tadi ke ITB cuma cuci muka doank, ga mandi,hehehe… and berangkat ke sekolah :)

Sorry nih, gambarnya cuma segitu, internet di ITB ga secepat di rumah,hehe…

Nostalgia dengan Mac System 6

Kadang-kadang walau gw sering kerja dengan Windows XP, Dan Mac OS X Tiger, gw suka kangen dengan leluhur mereka, ya.. Gw sempat belajar dan mengenal leluhur mereka sewaktu di moscow, seperti DOS, Windows 3.11 dan Mac Systen 7.5, dan sekarang gw lagi kangen lagi ma sistem tersebut, cuma.. Masa gw install sistem jadul di laptop gw, ga mungkin kan? Ya, salah satunya pake emulator agar sistem tersebut bisa di-install tanpa harus menggangu sistem utama. Kali ini, gw coba install System 6.0.8 pake vMac di iBook G4 gw.

Ada beberapa kendala saat gw ingin menikmati sistem ini, salah satunya ROM. Susah bgt cari Macintosh bekas buat diambil ROM-nya, lagian kalaupun ada, susah bgt cangkok-nya, akhirnya setelah gw cari di internet, gw dapetin emulator ROM-nya, gw coba install di vMac, dan keluar bunyi “Beeeeep“. Plus tulisan “Welcome to Macintosh“.. Tampilan hitam putih, logo Apple berwarna hitam, menu bar, trash icon, control panelnya,, waktu ngeliat, Ada sensasi yang gimana….Gitu.. H√©h√©.. Pokoknya rasanya tidak bisa tertuliskan oleh kata-kata, gw serasa dibawa ke masa dimana gw belum lahir…

Scrapbook, Calculator, OS Keyboard

Ini mbah-nya kontrol panel.. Tahun 1984 udah GUI,hehe..

Ini Finder-nya…

Ga semua aplikasi-nya jalan nih :(

Semua total sistemnya cuma 1.2MB :P

Setelah semuanya jalan, gw coba liat-liat System Finder(waduh.. Masih versi 1).. Sistem ini terakhir digunakan sekitar tahun 1984 — Dan gw lahir tahun 1991, Waah.. Udah ada sebelum gw lahir,hehe… Tapi, entah kenapa, tiap kali StartUp selalu aja muncul SAD MAC, mungkin aja ada masalah di format disk-nya atau ROMnya.. Ga tau deh, Tapi yang jelas ini udah lebih dari cukup untuk bernostalgia dengan Mbah-nya Mac :P

Mungkin kalau ada waktu lagi, gw mau cobain install Windows 3.11 di VMWare deh.. :)

 

Ada yang Menodai Pacarku

Pacar gw memang setia bgt ma gw, hampir tiap hari gw pake semaleman, dia ga kenal lelah, malah kadang-kadang kalau lagi ada temen-temen, gw rela pacar gw di”gilir” ma temen-temen gw, pacar gw juga pinter bgt, tau segalanya, jarang rewel, and tentu aja kalau gw bawa dia, pasti gw pakein dia baju yang tebel, karena saking cantiknya dia, bisa-bisa ada yang curi dia..

Barusan, gw iseng-iseng aja liat bodi bagian belakang pacar gw, OMG, ada yang menodai dia.. Gw liat lagi bagian depannya, My God… Dia juga dinodai dari depan, bahkan dari samping… Aduhh.. Gw sedih bgt :(

Ini skrinshut-nya waktu dia udah dinodai….

Lanjutkan membaca Ada yang Menodai Pacarku

Ketagihan Ubuntu, Mulai Alergi dengan Windows

Awalnya…

Mungkin udah kesekian kalinya gw kecewa dengan produk Microsoft yang satu ini, mulai dari masalah Automatic Update, sampai masalah virus-nya itu(komputer bervirus=lambat, tidak bervirus=lambat karena Antivirus). Akhirnya membuat gw ingin berpindah sistem opeasi alternatif..

Awalnya, gw pengen install OSx86 di laptop Acer gw, cuma karena memang masih banyak trouble, gw belum bisa install OS ini, Linux? Pada awalnya gw biasa install linux untuk kebutuhan server, dan belum kepikiran untuk Install OS ini di Laptop, tapi akhirnya gw jadi pilih linux :P
Pertama kali kenal ma Ubuntu

Awalnya, gw kenal ma sistem ini dari ayah gw, waktu itu gw pikir Ubuntu ini basisnya dari FreeBSD karena memang pemakaiannya mudah, eh,, ternyata ini dari turunannya Debian. Kesan pertama yang gw dapet dari ubuntu ini, gampang install aplikasinya, update dilakukan secara berkala(setiap 6 bulan). Tampilannya menarik, Installernya cuma 1CD(kecuali tambah repository)

Setelah Merasakan Ubuntu

Oke, gw coba install ubuntu ini diaptop Acer Aspire 4310 gw(leptop cupu), ternyata keren juga, tampilannya, dan gw juga install CompizFusion untuk effect tambahan :)

Mirip CoverFlow-nya iTunes

FireEffect.. Bisa coret-coret kalau lagi ga ada kerjaan :P

dua desktop dilihat secara bersamaan

Peforma?? Menurut gw, ubuntu ini jauh lebih baik daripada si windows,dibuat kerja rodi masih kuat.. Gw jalanin aplikasi GIMP, Inkspace,Qcad, dengerin musik pake VLC, chat pake Pidgin, ngetik pake OpenOffice.org, browsing pake Firefox semua secara berbarengan, ga terasa berat, malah lebih ringan daripada windows…

Biasanya di windows segini udah berat :P

Tapi, dengan aplikasi-aplikasi ini gw udah cukup terbantu dan kayaknya gw mulai alergi ma windows :P (tapi ga alergi ma Mac OS X)hehe.. Dan mungkin secara perlahan-lahan gw mulai ninggalin windows..

Owh, ya.. Thanks berat buat si Kambing yang udah menyediakan mirror yang bisa gw akses dengan cepat dari internet di rumah saya..

Siap beralih dari Windows ke OpenSource?? ;)

iBook-ku Crash??

Seperti biasa, di minggu pagi, gw bangun masa mati? pagi, nikmatin udara yang masih pagi, beranjak dari tempat tidur, gw ke balkon, di balkon udah siap Teh hangat dengan roti gosong bakar, tidak lupa gw bawa laptop kesayangan gw, iBook G4 12″

Gw pasang kabel jaringannya, pencet tombol power, buka Safari ma Adium, baca situs berita, teknologi dan situs-situs lainnya :) . 5 menit kemudian gw buka iTunes, buat dengerin lagunya Nidji :P, Eh, tiba-tiba… yang keluar malah seperti ini..

Waduh….? :|

Kenapa nih?? Baru kali ini laptop butut, ketinggalan jaman,lelet kesayangan gw crash.. Gw biasa di Windows tinggal pencet tombol restart juga.. (Ini juga sama aja kalee.. Tinggal di restart :D ) cuma.. Perasaan gimana gitu Apple bisa crash juga ya?? (stupid mode=ON)

Sebel juga, pagi hari gw udha diwarnai dengan crash-nya laptop gw :(

Tapi kok enak ya liat crash-nya Mac OS, Lucu.. Ada 4 bahasa(english,français,deutch,chinese) ga kayak OS tetangga yang cuma tampilan biru doank :P