Tren Blackberry, penunjang atau penghambat kerja?

Beberapa hari ini saya dipinjamkan ponsel BlackBerry sebagai penunjang pekerjaan saya selama di kutub utara, saya sudah cukup mengenal perangkat ini, ya, ini perangkat yang sedang tren di Indonesia, baik eksekutif, artis, sampai yang sok artis pun ikut menggunakan ponsel keluaran perusahaan RIM ini. Apa sih kelebihannya barang seharga 2 juta keatas ini, dan saya akhirnya mendapat kesempatan untuk menggunakan ponsel pinjaman ini.

Tipe Blackberry yang saya pinjam gunakan ini adalah tipe Javelin 8900, well, saya tidak akan mencoba membahas tentang keunggulan ponsel ini secara men-detail. Dan layanan data yang saya gunakan pada ponsel ini adalah Blackberry Internet Services dan Push E-mail(saya kurang mengerti apakah BIS dan push email ini masih bersatu fasilitasnya, CMIIW).

Saya menggunakan operator MTS dengan data plan unlimited seharga 1.200 RUR/bulan. Dengan harga segitu, saya dapat mengakses internet sepuasnya, kirim dan terima email layaknya fasilitas SMS, awalnya saya agak bingung karena saya biasa akses e-mail GMail saya menggunakan web-based, dan akhirnya terbiasa juga,hehe.. Tapi setelah ini, pekerjaan saya selama jadi kuli cukup terbantu dengan alat ini, dimana saya dapat memonitor koneksi komputer lawan yang nun jauh hanya menggunakan ponsel buatan Kanada ini.  Dan di sela-sela waktu juga saya menyempatkan diri untuk melakukan aktifitas seperti plurking, chatting, baca koran dari kampung saya, dan cek email.

Intinya, urusan pekerjaan saya cukup terbantu dengan Blackberry ini, dan mungkin alat ini pantas disebut ponsel penunjang kerja(bagi saya pribadi looh..) dan penduduk setempat(warga rusia) juga kebanyakan menggunakan ponsel ini untuk menunjang kebutuhan pekerjaan mereka.

Berbeda dengan di negara sendiri. Disini justru menggunakan alat tersebut adalah untuk “gaya”, ya, sangaaat banyak yang menggunakan ponsel ini hanya untuk gaya, bukan tidak mungkin fasilitasnya sendiri tidak digunakan, kalaupun digunakan kebanyakan orang Indonesia hanya menggunakan untuk chatting seharian, fesbukan selama kerja atau ketawa sendirian karena efek chat atau facebook. Dan mungkin ponsel ini merupakan ponsel penghibur atau ponsel penghambat kerja bagi sebagian warga kita :P

Apa perlu diharamkan juga seperti facebook? :))

13 thoughts on “Tren Blackberry, penunjang atau penghambat kerja?”

  1. siapa juga tuh yang suka ketawa sendirian efek dari ngeplurk… =))

    tempo hari, sempet nyobain BB Bold nya mba Niea, dan ternyata masih jauh lebih nyaman menggunakan SE W910i atau SE X1 yang udah almarhumah itu :((

    jadi, BB Javelin nya kamu bawa pulang buat nyokap gak?? >:)

  2. Jujur banget ngie dapet pinjem,

    entah membantu atau menghambat, yang jelas dari sisi teknologi hal ini strategis loh
    semakin banyak yang pake dan aplikasi yang ada blom banyak

    ditambah lagi spesifikasi nya dari segi engine lebih baik dari smart phone lain
    lahan baru bagi para programer

    ha ha ha…. :P

  3. kalo wempi malah gak mau dikasih blackberry, harus siap kerja kapan saja walopun di rumah.

    awalnya di kasih leptop, trus bos enaknya bilang, kan dah ada leptop kok masih blon selesai. kalo ada blackberry… bisa mampus.

    alat-alat tersebut cocoknya buat bisnismen bukan pekerja, ya gak ya?

  4. wew anggi lagi di moscow yah?
    blackbery tuh cuma ada di MTS atau ada juga di Beeline ama Megafon?
    mahal juga yah 1200 rubel
    saya dulu di moscow cuma ngabisin 300 rubel/ bulan heheheheh
    salam buat krasnaya ploshad sama om putin en medvedev yaaaa

  5. kalo sekedar bikin senyum-senyum sendiri ndak jelas … itu bahaya

    ga pegang blebery sebentar aja udah meriang ga karuan

    kalo ngejar always on untuk email dan chat seh membantu kerja

    masing-masing ada sisi negatif dan positifnya …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.