Apa kita merasa berdosa menggunakan software bajakan ?

Dulu, waktu kecil, saya masih belum mengerti tentang pembajakan, yang saya tahu saat itu hanya asal pake tu program atau yang penting jalan. Seiring dengan bertambahnya usia, dan ilmu yang saya dapatkan, saya mulai mengerti tentang software bajakan. Bahkan saya mulai menghindari software bajakan.

Mengapa saya bisa insyaf sadar dan mulai menghindari menggunakan aplikasi bajakan? Jawabannya simpel, karena saya mulai merasakan betapa sakit hati-nya ketika produk yang saya buat susah payah dengan seenaknya dibajak orang.. :(

Agak susah juga bagi masyarakat untuk mulai meninggalkan kebiasaan menggunakan software bajakan ini. Mungkin ini beberapa alasan mereka..

  • Saya udah biasa pake Word ma Excel buat kerja.
  • Saya kan designer, ya aplikasinya cuma jalan di Windows.
  • Udah kebiasaan pake Windows buat ngenet ma chatting.
  • Susah pake linux. Katanya perlu beberapa hari buat menguasai linux.
  • Saya kan gamer, biasa main game di windows.

dan mungkin ini menurut saya jawaban dari beberapa alasan tersebut.

  • Saya udah biasa pake Word ma Excel buat kerja. Kalau anda memiliki uang yang cukup cobalah membeli produk asli, atau, pakailah alternatif dengan menggunakan OpenOffice.
  • Saya kan designer, ya aplikasinya cuma jalan di Windows. Masih banyak alternatif yang dapat digunakan, seperti GIMP atau Inkspace, atau saya rasa penghasilan seorang designer masih lebih dari cukup untuk membeli aplikasi yang asli, ponsel bagus aja kebeli kok, ya kan? ;)
  • Udah kebiasaan pake Windows buat ngenet ma chatting. Linux juga bisa kok buat ngenet atau chatting, masih ada ,Firefox Pidgin, X-Chat yang bisa didapatkan secara gratis.
  • Susah pake linux. Katanya perlu beberapa hari buat menguasai linux. Dulu iya, sekarang dengan adanya distro seperti Ubuntu, semuanya jadi lebih mudah, Lha.. Mama saya aja yang bukan seorang ahli komputer, hanya pemakai biasa cuma butuh beberapa jam kok buat mengerti linux, apalagi dengan Desktop Effect Ubuntu yang terlihat indah dipandang :P
  • Saya kan gamer, biasa main game di windows. Lha, anda beli game bajakan, atau windows-nya bajakan juga :D ? Berarti anda tidak menghargai si pembuat game tersebut, ya kan? ;) cobalah untuk menghargai hak cipta mereka.. Berani jajan berani bayar(Budi Rahardjo), Berani pake berani bayar(Anggie Sukarno) :P

Ya, Linux memang alternatif yang tepat untuk bermigrasi dari aplikasi bajakan, dan ternyata itu ga susah kok, saya ga malu kok pake software gratisan lha wong saya ga punya duit buat beli, ya pake alternatif saja, kalau mampu beli, ya saya beli, kalau ga mampu ya pake yang Open Source aja. Cuma dua pilihan untuk kita, Membeli aplikasi berlisensi atau pindah ke Open Source.

Bagaimana dengan anda? Siapkah menggunakan aplikasi berlisensi atau pindah ke Open Source?

Links:

Photo : My Dad’s MacBook Pro with Licensed copy of Leopard and His Mighty Mouse.

21 thoughts on “Apa kita merasa berdosa menggunakan software bajakan ?”

  1. Sebenernya kita bisa mendapatkan lisensinya dengan harga murah apabila cerdas,,,, :)

    Lisensinya kolektif lah,,,, tapi resikonya kita mesti ngajakin temen-temen kita untuk gabung… :)

  2. @edy: Nah, itu agak susah :s

    @ridu: Gambar apaan, muka lo lagi? (h)

    @dani: Ya, memang harus sering bertanya :)

    @Labyrinth: Kalau ada teman yang mau, saya sendiri males cari temannya :p

  3. @ edy : kalo itu sih gampang banget. Kalo gak kuat beli kan tinggal sewa :D
    Kalo musik, kebeneran aku gak suka dengerin musik, so gak terlalu jadi soal buatku.

    Yg jadi masalah buatku banyak software bajakan yg belum tergantikan. Contohnya Xara Webdesign (ini software favoritku), Visual CHM, CuteFTP video converter, dll. Susah kalo mau cari penggantinya yg gratis satu persatu. Memang banyak juga sih freeware yg lebih bagus daripada yg berbayar. Tapi nyarinya itu susah juga. Harus cobain satu2 :(
    Kemaren sempat bertahan di dual OS. Windows en Linux. Tapi sekarang Windows tok, gara2 Linuxnya kehapus ama DAEMON Tools :((
    Ntar kapan2 install lagi kalo OpenSuse muncul yg baru. Kalo Ubuntu males ah.. trauma. Dulu pernah install Ubuntu hardiskku keformat. Data hilang semua :((

  4. ngapain juga kita merasa dosa dengan software bajakan.toh ada yang lebih parah lagi dan lebih berat tapi nggak merasa dosa blass…mereka anteng2 aja samapai ada pemilu berikutnya.. baru mereka ribut deh..

  5. kayaknya ini masalah budaya juga ya Gie, kalau dilingkungannya sudah amat sangat biasa memakai barang bajakan, ya semua jadi nggak merasa dosa, apalagi hukum di negara kita lemah sekali :(

  6. Saya rasa tuk menghindari software bajakan ada alternatifnya. Yaitu dengan memberi subsidi terhadap software yang masuk ke indonesia.:-?
    Suatu contoh Microsoft Windows XP Profesional. Lihat tuh harganya Berapa..? Dekat 270 USD bro…[-( Bagi Orang Amrik duit segitu bisa di dapat Dalam 3hari kerja. Dia Jualan di Indonesia Juga dengan nominal yang hampir sama.
    Trus yang mo beli Pelajar Yang bapaknya cuman Guru SD.:o Kira” kebeli gak…??
    Menurut saya pake Software bajakan sah-sah saja jika kita memang tak mampu beli. Kecuali jika kita pecinta barang barang bajakan..:d

  7. saya sekarang lebih suka menggunakan linux ubuntu 12.04.. penggunaanya lebih mudah dari pada windows.. terutama tampilannya yang bagus dan interactive dan softwarenya yang banyak…

    denger2 sekarang EA games sama Valve udah memberi dukungan ke linux ubuntu lho…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.