Saya butuh komputer, bukan mesin desain

Kemarin, saya sempat ke kantor Dinas Pendidikan untuk ambil softcopy formulir pendaftaran Olimpiade Karya Tulis se-kota Bandung(Oh,ya saya terpilih menjadi peserta lomba karya tulis lho,hehehe… :P ). Sebenarnya lombanya start dari awal bulan maret kemarin, cuma formulirnya baru diambil sekarang.

Sampai disana saya ketemu dengan ibu-ibu tua, entah siapa namanya. Terjadilah percakapan berikut..

Anggie            : Bu, saya dari SMK Informatika mau ngambil softcopy formulir buat olimpiade karya tulis.

Orang Dinas   : Oh, ya ini softcopy-nya ada di Flashdisk-nya ibu, kamu bawa flashdisk-kan?

Anggie            : Bawa, tapi langsung ke komputer laptop saya aja, biar cepet n langsung bisa diedit,

Orang Dinas  : Oh, ya udah..

Saya langsung keluarkan laptop iBook, karena memang kebetulan bawa yang itu, yang Acer kegedean, begitu dinyalakan, logo Apple langsung menyala,hehehe…. Tiba-tiba Orang dinas tadi bilang..

Orang Dinas¬†¬† : Dek, Ibu bisa tebak, kamu pasti anak desain, tapi kan saya butuhnya laptop buat transfer filenya, bukan mesin desain…(Sambil diketawain sama orang sekampung¬† yang ada di ruangan tersebut).

Sialan… :| Ni orang dinas taunya Apple cuma mesin desain apa? Beneran, Tadinya saya mau ngelawan, cuma tau-lah, orang sana pasti ga mau kalah, akhirnya saya ambil flashdisk saya sendiri dan berikan ke dia untuk dicopy, dan langsung menyimpan kembali iBook saya ke tas, :|

Memang kata siapa iBook mesin desain? Bukan, itu komputer juga. Nih, saya kutip dari Wikipedia..

The iBook is a line of laptop computer that was developed and sold by Apple Inc. between 1999 and 2006. It was targeted at the consumer and education markets

Hehe.. Tapi sudahlah, buat apa dibahas kembali :) yang ga tau dia kok :D

Tapi Baru kali ini saya dipermalukan di-depan publik oleh produk Apple :(

28 thoughts on “Saya butuh komputer, bukan mesin desain”

  1. jieeeeeeeeeeeeeeeeee… ternyata seorang anggieswartz terpilih sebagai peserta Olimpiade Karya Tulis toh.. sip2.. Gudlak sob!

    oh ya salam deh buat mesin desain-nya ;))

  2. heuheuheuhuehue….
    bodo juga tu ibu2x
    lebih bodo lg orang2 disana….BODO BGT…
    emang disana ga pernah gaul y….

    blom prnah liat film ayat2 cinta….

    hahahhaa…..

    oia…kata kamu sekampung…
    emang disana ada sapa aja….
    rame bgt y….

    kaya pasar….:P

    intinya ibu2x itu bodoh skali….

  3. @OktaEndy: Tapi yang ini malah keras kepala :P

    @Ridu: Makasih ya :D

    @Ojat: Kalau sampai mesin desain gw marah, gw timpuk tu ibu-ibu pake mesin jahit :))

    @ario: Ya.. Betul

    @rere: Namanya juga sekampung, pasti banyak lah :P

    @Joanne: Ga kok, cuma buat menghindari diri dari virus saja :)

  4. @Quelopi: Gw timpuk pake mesin fotokopi kalau dia bilang gtu :P

    @Tasmerah: Ya.. Mungkin ajah :P

    @Okta: Makan-makan? Oh tidak, dompet sedang tidak kompatibel dengan fitur tersebut :))

    @Labyrinth: Mau gw kasih satu? :P

    @Arief: Sabar..Sabar….

    @Zakiyah: Makasih… Salam kenal juga :)

    @-=«GoenRock®»=-: Adanya cuma mesin cuci ma mesin jahit, mau? :P

    @Jimmy: Yaa. Begitulah

    @Edi: Mesin Laptop? :D

    @Zee: Namanya juga orang kantoran :P

    @Elmo: Yang tua wajib dimaklumi :)

    @Snydez: Ayo sebarkan pamflet “Pengenalan Komputer” ke tiap PNS :P

  5. huh.. salah semua!!
    yang bener apple itu makanan yang bisa diambil dari pohon.
    selain rasanya enak, manis, juga baik buat kesehatan.
    halah… gimanasih, yang gitu aja ga tau..

    *kabur*

  6. mestinya bales aja.

    “bu, saya kesini mau ambil soft copy. bukan mau denger mesin penjawab telpon sok tau”

    :p

    eh, iya. generalisasi apple sebagai mesin desaign sepertinya sama dengan generalisasi blogger sebagai hacker. ada hubungan apa si ibu dengan om roy? :))

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.