Just SMS Me…

Teknologi SMS ternyata sudah kian memasyarakat dan perlahan tapi pasti mulai merubah gaya hidup kita, bukan hanya orang dari kalangan menengah keatas untuk dapat menikmati fasilitas yang diberikan oleh telepon selular baik GSM maupun CDMA, tapi kalangan menengah kebawah juga sudah dapat menikmati layanan ini, ya, alasan murah memang menjadi faktor utama fasilitas ini dapat dinikmati.

Salah satu contoh perubahan gaya hidup karena SMS mungkin sudah dirasakan oleh saya sendiri, dulu, saya ketika hendak mencari Jajanan seperti Bakso keliling, atau bakso tahu, saya selalu keliling komplek untuk mencari tukang bakso tersebut. Memang tidak begitu banyak tukang bakso di komplek saya, makanya diperebutkan :P tapi kini, saya cukup bermodalkan pulsa telepon senilai Rp 100 – 350 dan cukup mengirimkan pesan berisi “Mang, bisa datang ke AdiBromelia No. 9, 4 orang mau pesan bakso” tidak lama, tukang bakso datang ke depan rumah saya, saya tidak perlu lagi papanasan mencari tukang bakso yang memang langka di daerah komplek saya :D

Oke, contoh lain, Dulu ketika saya ingin ke depan, dan malas jalan atau kendaraan sedang bermasalah, saya harus ke pintu gerbang komplek untuk mencari ojyek atau tukang becak, sekarang sudah sangat berbeda, cukup kirim pesan singkat saja ke ojekers atau becakerz lokasi kita, tidak lama mereka akan datang :D

Ya, memang, SMS sudah cukup banyak merubah gaya hidup kita, dan juga dengan SMS ini banyak yang saling diuntungkan, tukang bakso untung, pelanggan untung, bahkan pihak operator pun ikut untung :))

13 thoughts on “Just SMS Me…”

  1. Hmm, iya nih, sekarang hp itu murah banget, pembantu di rumah saya aja udah punya hape … tapi susahnya kaya’ gitu itu, dia jadi kepikiran rumah terus, sebel deh, akhirnya dia pulang kemaren *loh kok curcol* hahahaha

  2. hahaha… di kota ku jg tradisi sms or telf langsung ke mas-mas penjual bakso nya jg lg trend. tp saya lebih suka lgsung telf, cepet. biayanya jg ga jauh beda dgn sms.

    salam kenal yah. blognya keren lho. minimalis bgt. simple is beautiful :)

  3. Jadi inget zaman dulu. Waktu hape baru2 aja nongol. Boro2 SMS (SMS waktu itu hanya baru bisa dinikmati pelanggan pascabayar itupun hanya ke sesama operator!). Mana udah gitu GSM-nya dulu sinyalnya benar-benar berkualitas GSM alias Geser Sedikit Mati !! Huehehe…..

  4. waaah…ternyata teknologi ini sudah merebah ke bandung juga yah… :D
    di Jakarta, saia juga sering melihat ojek motor, pedagang sate padang, pedagang siomay sedang menggenggam selular mereka..mungkin dalam benaknya.. “hari gini, gak punya hape..!”
    tapi sampe sekarang saia blom pernah menggunakan fasilitas ini untuk memanggil mereka..gak tau nomornya sih!!!hehehe

  5. hp udah kaya kacang bro.. hehe.. tukang ojek aja udah pake hape, kalo di perusahaan kaya sistem CRM gitu dah… jadi udah langganan yang selalu nelp tk.ojek pas mau pergi2.. hehhe.. apa lagi yang namanya cdma :P murah meriah muntah :P

  6. yaelah.. duluuuu jaman gw masih sekolah,, hp gw kan masih monokrom, eh ada tukang roti di depan gw ngeluarin HP yang udah ada kameranya aja gitu..

    *kalah gaul gw sama tukang roti*

  7. Adowh….Lucu sangat :))
    Tapi kadang dengan kecanggihan itu disalah artikan oleh sebagian orang yang tidak bertanggungjawab.
    Bahkan terkadang bagi para anak-anak yang terlalu hobi smsan atau nelpon bisa nguras isi dompet tuh :-p

  8. HP…
    jaman aku kuliah dulu baru awal2 tuh orang pake hape…
    klo udh ada yg bawa hape.. geli juga liat nya, abis guede nya itu loh…

    skrg..
    hape udh jd semacam kebutuhan pokok..
    yups.. dimana2, siapa aja, pasti pegang hape…
    hape semakin mudah di dapat..

    aku sms kemana nih Nggie?
    :)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.