Kenapa kita tidak suka produk dalam negeri?

Pernah dengar istilah berikut?

Hey.. Nie, gw baru beli parfum baru dari perancis…

Kucing gw sakit nih, barusan gw sempetin beli vitamin kucing yg diproduksi jerman…

Yah, gw cuma seneng makanan italy, abiez enak sih :D

Perancis, Jerman, Italy… Itu semua keluar dari mulut orang Indonesia, saya punya pengalaman waktu di Rusia, ada seseorang bapak-bapak, dia dulu membeli mobil seri Lada Karina, mobil buatan Rusia, kata ayah saya, mobil tersebut memiliki tenaga yang cukup tinggi, perawatan yang cukup mudah, pokoknya tidak kalah dengan mobil jepang, dia membeli dengan sekian harga(saya lupa lagi waktu itu berapa harganya :D ), dengan uang segitu, sebenarnya bapak tadi sudah cukup dan bahkan lebih dari cukup untuk membeli sebuah Honda Civic dengan tahun yang sama, tapi kenapa dia lebih memilih membeli mobil buatan negaranya sendiri ??

Oke, jawaban dari pertanyaan tersebut adalah karena dia seorang yang mencintai produk buatan negaranya sendiri, Di Rusia dan negara maju lainnya masyarakatnya bisa saja seperti ini,
Coba kalau di Indonesia… Paling-paling jawabannya seperti ini..

Apa itu bikinan Indonesia? Cuih…. :D (Dramatisir mode=ON :D )

Oke, pada kali ini saya tidak akan menyalahkan pihak konsumen, konsumen berhak memilih, ya kan? ;) hanya saja kenapa konsumen lebih memilih produk luar daripada produk dalam negeri? Oke, mungkin ini beberapa jawaban dari pertanyaan berikut.

  • Para pengusaha lebih mementingkan kuantitas daripada kualitas, dan lebih memilih meraup keuntungan besar dari hasil penjualan tanpa memiliki pemikiran untuk memuaskan konsumen, sehingga kebanyakan konsumen kecewa dengan apa yang mereka dapatkan.
  • Profesionalisme kebanyakan para pengusaha masih kurang profesional menghadapi konsumen, kadang produk yang ditawarkan bagus, tapi pelayanan payah, konsumen males juga kan?
  • Tidak memikirkan service support untuk konsumen, pernah saya waktu itu beli Stabilizer buatan lokal, disitu tertulis garansi 1 tahun, baru 2 minggu rusak, mau diganti, eh, malah dijawab, kita udah tidak memberlakukan garansi untuk produk ini lagi. Beuh :|
  • Masyarakat kebanyakan kurang memiliki sifat nasionalis, (karena masalah tadi)
  • Ada yang mau menambahkan? Saya pusing mikirnya(lagi banyak kerjaan :D)

Yah, mungkin inilah penyebab produk kita tidak bisa bersaing dengan produk buatan orang bule luar negeri, Dan apakah bisa produk kita bersaing dengan produk luar? Ya, tentu saja bisa :)

**Iseng posting pake iPhone dengan jaringan Wireless LAN dari Bapusda Jabar, aksesnya lumayan cepat lho..Hehe..**

26 thoughts on “Kenapa kita tidak suka produk dalam negeri?”

  1. gw aja dulu beli barang bwt oleh2 itu cuma yg unik2 aja yg mencerminkan negara itu.. kalo produk yg sama yg ada di Indnesia ogah banget.. buang2 duit aja..

    btw, pas gw terdampar dulu, gw berpikir, kira2 kalo ada pengemis gw kasih gak yah??

    gw berpikir kalo kita kasih ntar Pendapatan Nasional negara itu bertambah lagi gara2 kita ngasih uang ke pengemis itu..

    menurut lo gimana?? atau menurut temen2 yg laen gmana??

  2. Hmm.. Memang kalo harganya sama ya pastilah aku milih produk luar negeri..
    tp kebanyakan justru org milih produk luar krn harga yg mahal, jd bergengsi kalo pake brg mahal.. Nah mangkanya jepang pake strategi brg luar negeri harganya lebih murah

  3. saia nggak suka produk dala negeri soalnya, kualitas pembuatan produknya selalu di kurangi dan menghasilkan produk yang buruk…..

  4. klo menurut gw pemerintah juga kurang mendukung…
    sbg contoh:

    1. pajak yang diberikan pemerintah kepada pengusaha itu suka ga masuk di akal, sehingga pengusaha lebih suka membuat barang yang banyak kuantitas (meminimalisir ongkos produksi), daripada kualitasnya. (masa pengusaha ga boleh untung?)

    2. pemerintah menerapkan system dimana jika seorang karyawan sudah 3 bulan bekerja/ dikontrak, maka ia menjadi pegawai tetap di kantor/perusahaan itu. sehingga ketika kontrak habis, pengusaha harus membayar pesangon dari pegawai tersebut. (mungkin ini terkesan bagus, tapi sebenarnya peraturan ini paling kacau dari pada yang lain…). Pengusaha jadi malas untuk mencari karyawan tetap, sehingga karyawan hanya dipekerjakan 2 bulan kemudian dikeluarkan, supaya ga usah bayar pesangon (cara ini sebenarnya paling banyak diterapkan di carefour, giant, dsb. Namun perusahaan belakangan ini juga banyak menggunakan cara ini). hal ini menyebabkan kurangnya karyawan yang sudah terlatih, sehingga kualitas barang menurun.

    3. kurangnya peningkatan bahan pangan yang menyebabkan harga produk dalam negeri yang bertambah besar. Sebagai contoh: pengrajin tampah / keramik pasti terpaksa menurunkan kualitas dan menaikan harga tampah atau keramik mereka jika harga beras naik…

    jadi sebenernya yang harus di benerin tuh pemerintahnya dulu…

  5. :o intinya genksi bung…padahal mungkin pruduk luar negri itu berasal dari indonesia…tapi kalo dah ada label lar negrii bangganya mintaa ampun :(( kasian deh

  6. berarti sudah jelas lah semua, saya tetap kekeh milih produk luar negeri sono, tapi kalau makanan gue pilih produk dalam negeri

  7. kenapa?karna pertama,nggak menyakinkan! trus pasti mutu sama harga kadang nggak masuk akal.. ya kalo harganya mahal trus mutu jelek,ngapain beli? biasanya nii..indo paling suka namanya ngikut..jadi males wes :D

  8. Saya juga merasa kalau produk indonesianya juga (n) n kayaknya kalau buat saya sendiri, saya akan beli produk lokal kalau kualitasnya udah (y) n ga kalah dengan negara lain…

  9. kemarin2 ban sepedaku rusak, beli deh ban baru, setelah diliat ternyata made in Indonesia loh :D

    di sini beli apa saja ada atau nggak ada garansi, jangankan seminggu, satu bulan rusak satu tahun lebih rusak terus dikembalikan, dapat ganti loh , pembeli adalah raja di sini :P

  10. gor…uink teu ngartos…

    heuhuehueh

    intina mah uink bogoh prodeuk dalem negeri…

    (sunda getohhhh…..hahhh…)|-)|-)|-);)

  11. Krn kebanyakan produk Indonesia emg ancur. Walopun klo mo membuka mata, sebenarnya banyak jg produk Indo yg di-export ke luar negeri, jaket kulit ke Jerman, sabun2 ke Arab. Cuma ya itu, yg busuk2nya ditinggal di dalam negeri.

  12. Iya nih, orang2 Indo mah lebih mengedepankan gengsi. (gengsi kok dipelihara?). padahal kalo kita membeli produk lokal, yang untung kan kita juga. karena otomatis negara kita akan menjadi negara maju. nah, kalo negara udah maju… kita juga ikut maju kan? (y)

  13. Jadi inget lagu lama, “Saya suka singkong, kau suka keju… ow ow ow…”.
    Lagu tahun 80an aja liriknya sudah bercerita ttg orang yg suka produk2 dalam negeri. Apalagi jaman sekarang ya…

  14. sebenarnya sih gak semua produk dalam negeri tidak berkualitas.. banyak juga yg bagus2 dan bisa bersaing dengan produk luar.. kadang produk luar menang nama doang.. bahkan beberapa jenis produk tertentu (spt sepatu misalnya) malah dibuat di Indonesia terus diekspor, ditempeli label luar, terus diimpor lagi deh.. orang2 pikir itu bagus karena produk luar padahal aslinya buatan ‘kita’ juga..
    ayoo.. udah waktunya kita bangga dengan produk buatan negeri kita sendiri!! :)

  15. Saya suka buatan Indonesia!
    Mau beli kedelai! Lho.. kok adanya impor dari USA semua ya..
    Mau beli kain! Lho kok pabriknya udah pada pindah dari Bandung ke Bangladesh ya…
    Mau beli beras! Lho kok adanya yg impor dari Thailand ya…
    Mau beli celana dalem! Lho kok adanya yang impor dari China ya…

    Haduh… ya sudah sebagai bukti kecintaan Indonesia saya cari wanita Indonesia saja! :P :P

  16. Yup, gak semua produk Indonesia gak berkualitas. buktinya orang luar negeri banyak yang membeli barang-barang buatan Indonesia karena menurut mereka barang Qta tu lebih natural dan berkualitas. Hanya saja harganya agak mahal, itu yang ngebuat orang males ngebeli produk Qta. ;)8-)

  17. hmm
    padahal sayang juga ya
    banyak uang yang lari nya keluar negeri
    harus nya orang-orang indonesia mulai berfikir bagaimana cara nya menarik uang nya masuk ke indonesia

    salam kenal anggie

  18. iiiaaaa nih….

    pada nggak cinta produk dlam negeri sendri………………………..

    maka daripada tuh, kita biasa in beli produk dalam negeri dulu….

    mana tau hati para produsen indonesia tergugah buat memproduksi barang baguz, harga terjangkau dengan kualitas yang Ok abiezzzzzzzzzz………….

    betul nggak???? :P :P

  19. Karena harga produk lokal mahaaaaal entah kenapa mereka menjual dengan harga tinggi kepada saudara sebangsanya sendiri padahal kalo ada diskon buat saudara sebangsanya mungkin orang2 akan lebih memilih produk lokal, saya sakit hati saya pernah ingin beli sepatu buatan lokal harganya jutaan sedangkan barang impor cuma ratusan ribu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>